header-kay-poop

Hayo siapa yang dari jaman SMP sampe udah uzur gini masih suka  K-Pop? Yang jelas bukan aku, meski nyimpen beberapa lagu dari artis kayak PSY, 2NE1, SHINee, F(x). Maklum, aku pansexual kalo urusan musik. Ga peduli genre, yang penting di telinga enak dan cocok haha.

Masih inget dulu awal – awal tahun 2010 dan akhir 2009, Korean Wave merambah ke Nusantara dengan pesat. Mulai dari anak SMP sampe Dosen, bahkan mungkin Bapak Presiden terhormat menggilai K-Pop secara diam – diam. Secara terminologi, K-Pop atau Korean Pop adalah budaya – budaya yang sedang populer di Korea Selatan terutama. Jangan sampai Korea Utara juga bikin aliran budaya semacam ini, bisa jadi gaya rambut Kim Jong Un jadi tren 2017.

K-Pop sesungguhnya tidak terbatas hanya pada aliran musik pop yang sedang gencar di Korea Selatan, tetapi juga fashion style, culinary, literature, movie, dan sebangsanya. Agaknya semakin menjamurnya Korean Wave, terminologi K-Pop lebih umum digunakan sebagai julukan untuk aliran musik pop dari Korsel.

Nampaknya, demam Korean Wave masih bertahan hingga tahun 2017 ini. Hampir semua industri ekonomi kapitalis memanfaatkan Korean Wave sebagai sarana promosi barang – barang produksi mereka. Mulai dari industri kosmetik, yang menggunakan model cewe korea yang sudah di-retouched dengan photoshop, sehingga kecantikannya tampak luar biasa artifisial dan sungguh hil yang mustahal untuk didapatkan hanya dengan menggunakan produk – produk kecantikan yang mereka jual. Alhasil, mereka berhasil meraup uang dari kantong remaja – remaja putri yang insecure terhadap penampilan mereka, akibat iklan sesat dari si industri kosmetik kapitalis.

Hedon ah! Mau cantik? Pake photoshop! Cantik instan tanpa efek samping. Anjay.

Industri musik pun juga ga mau kalah nih, dan mungkin yang paling berpengaruh hingga detik ini. Seperti biasa, industri musik Korsel menggunakan artis – artis lokal yang sudah pasti, 90% telah menjalani operasi plastik. Bayangin dah, berapa ton sampah plastik bekas yang bisa kita ekspor buat bahan mentah operasi plastik di Korsel? Lumayan kan buat nambah devisa negara disamping ekspor TKI. LOL just kidding.

Kadang aku ga paham sama cewe – cewe yang ngebet sama “cowo Korea” (baca: K-Pop singer or K-pop Boyband Member in general). Banyak yang bilang cowo- cowo porselen ini cakep, but that’s not the fact!  Mari kita lihat secara faktual dan bebas nilai. Pertama mari kita lihat paras mereka terlepas dari konteks “cakep” tadi. Wajah halus licin, dagu sempit, bibir tipis, dan pipi chubby or at least not ANGULAR, semua termasuk ciri wajah feminin secara general. Bagaimana dengan wajah maskulin? Angular, Tirus, Sangat tegas, biasanya bonus facial hair, sisanya aku ga bisa jelasin lewat kata – kata haha.

Konteks “cakep” yang aku tangkap disini, menurut perspektif mereka, para fans Kay Paph, kurang lebih artinya : enak dilihat, bersih, bagus, semburat eh sempurna.

Buatku, terminologi cakep itu luas dan tidak bias gender. Cakep ga harus laki, perempuan banyak juga yang cakep, kayak aku gini. Sudah mual para pembaca sekalian? Oke, aku bisa paham bila terminologi yang mereka gunakan adalah cakep. Tapi kalo mereka pake istilah ganteng? Yang biasa dipake untuk gender maskulin? Aku ngakak. Cowok Korea ada kok yang ganteng. Yang manly gitu, yang mukanya kotak dan tirus dan teges gitu. Coba deh gugel Sang Woo Kim, tuh baru muka Korea asli ga dioplos plastik! Oh yeaaaaah.

Pernah nih suatu hari, waktu itu masih duduk di jurusan lamaku sih. Jurusan yang nama dan isinya ga sinkron. Hah kok bisa? Bayangin jurusan bahasa Inggris isinya KPOPERS! Yang garis keras pula, kpoper fundamentalis, FPI-nya kpop yang kalo bias mereka disenggol dikit mereka langsung murka. Apes aja kali waktu itu aku kedapetan temen se-gang yang terdiri dari 2 fans fundamental K-Pop dan 2 fans Western Pop kekinian yang otaknya gatau dah ditaruh di dengkul kayaknya. Terus di sisi lain, aku yang eklektik dan gemar band indie, dan selera seni yang kalo katanya bule Inggris Uncanny and Peculiar.

Rasanya ada yang salah deh, kok bisa aku temenan sama orang kaya mereka, yang ga toleran sama selera satu sama lain. Auk dah, untung udah ga pernah ketemu lagi sama mereka. Ceritanya gini, sebut aja nih yang golongan fundamentalis kpop namanya Siti sama Painem. Terus yang golongan kebaratan namanya Srintil sama Rumiyem. Waktu itu aku sama geng kpop cadas tadi lagi nungguin kelas ceritanya. Biasa, si Srintil sama Rumiyem kan temen plek dari awal ketemu jadi mereka mbacot ga jelas soal tren musik kebaratan. Di sebelahku, Painem lagi mbaca diktat, Siti lagi sibuk ngerjain laporan atau gatau dah itu lagi fangirling liat cowo – cowo boyben Korengan eh Korea.

Di sini hal yang paling nyebelin dimulai. Pas banget aku ngeluarin binder kuliah, biasa, namanya juga seniman kan hobinya customizing stuff, kurombaklah itu cover binder pake foto model laki Belgia nan cakep dan mempesona. Lebay ya. Sebutlah nama doi, si model Belgia ini Sudower. Jangan tanya kenapa kupanggil Sudower, kalian pasti udah tau. Secara tradisional, wajah Sudower emang ga terlalu manly tapi juga ga terlalu feminin. Simply, Androgynous kalo menurutku. Muka oblong, dagu sempit, bibir penuh rada tebal, dan mata gede kaya orang lagi melotot efek begadang. Secara, Sudower ini kan model runway, ya wajar kalo bodinya kurus dan sangat tinggi, sekitar 188cm – 190cm lah, kalah tower Selkomtel. Rambutnya dark blonde gitu, mirip perabot makan jadul yang udah lama ga digosok. Menawan sekali lah pokoknya.

tumblr_l5g7s9zdej1qcd3bzo1_400

Itu orang atau pintu sob? Tinggi amet

Terpampanglah itu foto Sudower di cover binder. Apes, si Painem memergoki penampakan Sudower. Dan nyeletuk seenak jidat, “Ewh Sudower kurus banget sih, jelek”

Oke, aku tau kalo Sudower ini kurus. Tapi konteks Painem bicara di sini yang bikin rada sebal. Bahwa standar kecantikan atau kegantengan seseorang menurut dia adalah yang tidak kurus dan tidak berpipi tirus bak Sudower dan sejenisnya. Ini ga bener men. Sejak kapan orang kurus itu jelek? Yang muscular jelek banyak kali. Rasanya selama aku temenan sama begundal K-Pop itu ga pernah lah menghina selera laki mereka (baca: bias mereka). Secara pribadi, laki Korea yang mereka terutama Painem sama Siti gandrungi itu, sama sekali tidak tampan di mataku, tapi aku menghargai selera mereka jadi buat apa menghina? Eh kampret malah mereka yang menghina Sudower, awas lu ya Nem kalo ketemu guwah rukyah lu pake poster Sudower ukuran A1. Mampus lu ntar. Heh heh.

Mana mbandingin Sudower sama Kim Myung*** pula. Egila jelas – jelas irelevan lu bandingin bule sama asia. Minta digulung kali otak lu ya.

pixlr

Mbandingin mereka berdua itu kayak mbandingin Mercedes sama Hyundai: Gak nyambung!

Sejalan setelah peristiwa apes ga penting tapi rada bikin baper tadi, kulancarkan serangan balas dendam ke Painem, khu khu khu. Kebetulan Painem lagi liat drakor yang salah satu pemainnya Kim Woo***. Oke aku emang gaada niat jelekin, tapi karena efek kesel, kulontarin dah itu kalimat menohok, “Ih Kim Woo*** kayak cewe ya, ga asik”. Maapkan aku para K-popers, tapi omongan tadi hanya untuk melawan, tidak ada maksud serius dibaliknya, peace out. You know what’s next? Painem ngambek ga terima. Kampret! Lu abis seenak jidat ngatain Sudower kurus jelek aku diem aja, giliran kubales ngambek. Fakuy! Gini ini lho kalo kamu fanatik sama sesuatu, entah itu benda hidup atau mati, sistem kepercayaan, dan sebagainya, kalo udah fanatik lu lupa sekitarmu. Lupa kalo banyak orang – orang di sekelilingmu yang beda pendapat. Bngst dah orang – orang macem Painem ini.

Pokoknya kamu kudu ati – ati banget dah kalo ketemu temen golongan K-Pop fundamentalis macem Painem. Bisa berabe ntar. Mending ga punya temen daripada punya temen banyak tapi kaya Painem. Kelar idupmu. Ngemut busi motor bahkan lebih niqmat. Oke udahan ya? Admin mulai gajelas nih :v

Advertisements

CURHAT: Kay Poop, oh Kay Poop

Comments?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s