CURHAT: Sepatu Gucci

header-sepatu-gucci

Sewaktu masih kuliah jurusan D3 Bahasa Inggris, ingat sebuah momen ketika aku pergi ke sebuah toserba di dekat perumahan kakek. Toserba itu udah lama banget berdiri di pinggir jalan wisma permai, waktu aku umur 3 tahun atau 4 tahunan gitu sudah ada lah itu bangunan dua kavling berpagar putih (sekitar tahun 1999-2000 sih).

Karena sudah langganan hampir satu dekade lebih, engkong sama tacik yang punya toserba itu sampai hafal denganku sekeluarga. Engkongnya ramah banget, taciknya juga ga kalah ramah. Tiap tahun kayaknya mereka sengaja gonta – ganti pegawai, biar ga bosen kali ya? Entahlah, aku cuma mengada – ngada.

Mulai dari beli keperluan dapur sampai barang ga penting, ambil aja contoh; indomie, es krim, mie biting. Bentar, itu makanan.. bukan barang ga penting. Engkongnya hafal banget kalo tiap ku ke sana selalu beli es krim. Beliau mesti nawarin tiap kali ada varian es krim baru. Ah cinta banget dah sama engkongnya.

Oke balik ke paragraf pertama, waktu itu pulang kuliah sekitar siang sehabis dzuhur, panasnya ujubile ini kerongkongan udah mirip kampas rem garingnya. Kebetulan lewat toserba langganan, kuputuskan untuk bertandang membeli sebotol air mineral.

Kali ini tidak seperti biasanya, engkong dan tacik lagi absen. Tinggal si pegawai baru dan aku yang ada di sana. Awalnya ga heran tiap kali ke toserba itu pegawainya selalu ganti, lama kelamaan ada sesuatu yang janggal ketika hendak mengambil botol air di dalam display box.

Si mbak – mbak pegawai baru ini, yah sebut saja Mariyem, sejak aku turun dari motor hingga mengambil botol sudah menampakkan gelagat yang mencurigakan. Matanya dari tadi melirik ke arahku dengan tatapan mirip cewe habis ngeliat Adipati Dolmen. Terpesona berbunga – bunga gitu. NGERI. Awalnya positif ajalah, mungkin cma perasaan aku aja yang berlebihan.

Waktu itu aku lagi pake kemeja biru dongker. Aku suka banget pake baju laki pertama karena NYAMAN, longgar dan praktis. Jelaslah, jurusan kuliah yang nuntut mobilitas tinggi. Bahkan potongan rambut aku cepak dan paras aku terbilang jauh lebih maskulin dibanding Raisa. Bisa jadi si mbak mbak tadi terpesona sama eksteriorku. Sesekali narsis boleh lah ya.

Pas aku membelakangi mbak Mariyem, samar – samar kedengeran suara doi memanggil,

“Mbak… mbak Gucci ya?”

Mataku langsung tertuju pada sepatu oxford yang kupake. Maklum, hobi mantengin model cowo bule cakep, otomatis hafal juga merek baju luxury. Aku nyodorin botol air tadi ke mbaknya. Belom – belom si mbak Mariyem nyolot,

“Mbak, bucthy ya?”

KAMPRET! Jadi tadi ini otak salah tangkep!? Kirain mbak ini ngira sepatu oxford yang kupake mereknya Gucci. Ternyata aku dikira lesbian. Dan mulai menyadari kalo mbak Mariyem ini adalah lesbian. Seketika bulu kuduk langsung ereksi. Pasalnya bukan anti sama kaum LGBT, banyak kawan – kawan sejawat aku dari kaum LGBT dan mereka sangat baik dan toleran daripada orang – orang bersorban ala – ala syekh muji atau siapalah. Tapi serius mbak Mariyem ini, she’s got the guts and a total creep. Berhubung aku memang bukan lesbian, dengan tegas aku gelengin kepala sambil bilang, “Enggak mbak, aku normal.” Benernya mau ngomong ‘aku demisexual’  tapi ntar mbaknya ga tahu, jadi dilematis gini kan? Pedih bos. Langsunglah kubayar itu air mineral pake uang pas dan ngacir.

Sejak kejadian itu, aku paling ogah beli jajanan di toserba engkong. Sampai akhirnya mereka ganti pegawai yang nggak creepy kayak si mbak Mariyem tadi. Well, dari pengalaman ini bisa kupetik pelajaran, bawasannya pendidikan soal gender itu penting banget, biar ga kaya si Mariyem gini tiap ketemu orang rada maskulin dikit dikira butchy. Ancur kan, coba kalo lu yang lesbian dikira straight, sebel juga kan?

It’s not her sexual orientation, it’s her attitude that creeping me outta hell.

 

Advertisements

Comments?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s